Adab-adab Menuntut Ilmu
Adab-adab Menuntut Ilmu
February 27, 2017

Kisah Nabi Luth dan Kaumnya

Shahih Tafsir Ibnu Katsir

Shahih Tafsir Ibnu Katsir -Tafsir Ibnu Katsir merupakan salah satu kitab tafsir yg paling banyak diterima & tersebar di tengah ummat ini. Hub 0821-1405-4031

Kisah Nabi Luth dan Kaumnya

Surat Al-A’raf, Ayat 80-81

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُم بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِّنَ الْعَالَمِينَ إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِّن دُونِ النِّسَاءِ ۚ بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ مُّسْرِفُونَ

 

Dan (kami juga telah mengutus) Luth(kepada kaumnya).(Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan  fahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun  (di dunia ini) sebelummu? Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk  melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas (QS. 7:80-81)

[Perbuatan faahisyah disini ialah : Homoseksual, sebagaimana diterangkan dalam ayat 81 berikutnya]

Allah Ta’ala berfirman, ( و ) “Dan,”

sesungguhnya Kami juga telah mengutus  ( لُوطًا ) “Luth (kepada kaumnya).” Atau pengertian kalimat seutuhnya : ( و ) “Dan, “ingatlah, (وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ ) “Luth tatkala dia berkata kepada kaumnya. “Luth adalah putra Haran bin Azhar. Ia adalah saudara sepupu Ibrahim. Ia beriman kepada Ibrahim dan berhijrah bersamanya ke negri Syam, lalu Allah mengutusnya kepada penduduk Sadum(Sodom) dan negeri-negeri sekitarnya untuk menyeru mereka kepada agama Allah, memerintahkan mereka kepada kebajikan dan melarang mereka dari apa yang mereka perbuat berupa perbuatan-perbuatan dosa, keharaman dan perbuatan keji yang mereka adakan, yang belum pernah dilakukan oleh seorangpun dari keturunan Adam atau selainnya. Yaitu laki-laki berhubungan intim dengan sesama laki-laki, bukan dengan wanita (homoseksual). Ini tidak wajar dilakukan manusia, tidak biasa, dan tidak pernah terlintas di benak manusia hingga penduduk Sodom melakukannya- semoga laknat Allah ditimpakan atas mereka-.

‘Amr bin Dinar mengatakan tentang Firman-nya

(مَا سَبَقَكُم بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِّنَ الْعَالَمِينَ ) “Yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu. “Yakni, tidak pernah ada seorang laki-laki berhubungan intim dengan laki-laki hingga kaum Luth melakukannya.

(Ath-Thabari (XII/548)).

Karena itu, Luth mengatakan kepada mereka,

أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُم بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِّنَ الْعَالَمِينَ

إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِّن دُونِ النِّسَاءِ

“Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu? Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita. “Yakni, kalian kepada laki-laki. Ini adalah perbuatan yang melampaui batas. Ini kebodohan dari kalian, karena meletakan sesuatu bukan pada tempatnya. Luth mengatakan kepada mereka pada ayat yang lain,

قَالَ هَٰؤُلَاءِ بَنَاتِي إِن كُنتُمْ فَاعِلِينَ

“Inilah puteri-puteriku, (kawinlah dengan mereka), jika kamu hendak berbuat (secara yang halal).”

(QS. Al-Hijr : 71)

Luth memberi petunjuk kepada mereka supaya menikahi para wanita dari kalangan mereka. Namun, mereka menolaknya dengan alasan bahwa mereka berselera.

“Mereka menjawab, “Sesungguhnya  kamu telah tahu bahwa kami tidak mempunyai keinginan terhadap puteri-puterimu, dan sesungguhnya kamu tentu mengetahui  apa yang sebenarnya kami kehendaki. “Yakni, engkau telah mengetahui bahwa kami tidak memiliki selera dan keinginan kepada wanita. Engkau tahu bahwa kami menginginkan tamu-tamumu itu.

[Tamu-tamu itu sebenarnya adalah para Malaikat yang ditugaskan untuk menimpakan azab kepada kaum Nabi Luth. Hanya saja mereka menyerupakan diri sebagai laki-laki yang ganteng].

Surat Al-A’raf, Ayat 82

وَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَن قَالُوا أَخْرِجُوهُم مِّن قَرْيَتِكُمْ ۖ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ

Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan : “Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri”

(QS. 7:82)

Terhadap ajaka Nabi Luth ini, mereka malah menyambutnya dengan keinginan untuk mengusir beliau berikut pengikutnya dari hadapan mereka. Maka Allah mengeluarkannya dari negerinya dengan selamat, dan membinasakan mereka di bumi mereka dalam keadaan hina.

Tentang firman-Nya (نَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ  ) “Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri,

“Qatadah berkata, “Mereka mencela Luth dan para pengikutnya dengan sesuatu yang bukan aib. “Ath-Thabari (XII/550)

Kata Mujahid, “(Maksudnya) mereka adalah orang-orang yang berlaga suci, (tidak menyukai) dubur laki-laki dan perempuan.” Ath-Thabari (XII/550)

Penafsiran yang semisalnya juga diriwayatkan dari Ibnu ‘Abas. Ath-Thabari (XII/550)

Surat Al-A’raf, Ayat 83-84

فَأَنجَيْنَاهُ وَأَهْلَهُ إِلَّا امْرَأَتَهُ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِم مَّطَرًا ۖ فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُجْرِمِينَ

Kemudian Kami selamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan). Dan kami turunkan  kepada mereka hujan (batu) maka perlihatkanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu (QS. 7:83-84)

Allah mengatakan , Kami selamatkan Luth dan keluarganya, sementara tidak ada seorangpun yang beriman kepadanya kecuali keluarganya saja, sebagaimana firman-Nya.

فَأَخْرَجْنَا مَن كَانَ فِيهَا مِنَ الْمُؤْمِنِينَ فَمَا وَجَدْنَا فِيهَا غَيْرَ بَيْتٍ مِّنَ الْمُسْلِمِينَ

“Lalu kami keluarkan orang-orang yang beriman yang berada di negeri kaum Luth itu. Dan Kami tidak mendapati di negeri itu, kecuali sebuah rumah dari orang-orang yang berserah diri”

(QS. Adz-Dzaariyaat : 35-36)

(Dan  dari keluarga Nabi Luth itu) dikecualikan isterinya, karena ia tidak beriman kepadanya, bahkan ia mengikuti agama kaumnya. Ia berkerjasama dengan mereka untuk melawan Nabi Luth. Ia menyampaikan kepada kaum Nabi Luth tentang tamu-tamu yang datang kepadanya melalui isyarat-isyarat yang sudah disepakati antara ia dengan mereka. Oleh karena itu, ketika Allah memerintahkan Luth supaya meninggalkan negerinya bersama keluarganya pada malam hari , Dia memerintahkan  supaya Luth tidak memberitahukan kepada isterinya dan tidak pula mengeluarkannya dari negerinya. Diantara ahli tafsir ada yang mengatakan bahwa ia pun mengikuti mereka (Luth dan keluarganya). Namun ketika azab itu tiba, ia berpalin, sehingga ia tertimpa azab sebagaimana azab yang menimpa mereka.

Namun yang pasti, bahwa ia tidak keluar dari negerinya dan Nabi Luth pun tidak memberitahukan (akan datangnya adzab) kepadanya, sehingga ia tetap bersama kaum (yang dibinasakan). Karena itu Allah berfirman di dalam surat al-A’raaf ini,

إِلَّا امْرَأَتَهُ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ

“Kecuali isterinya, dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan). “Yakni, termasuk orang-orang yang masih tetap tinggal di negerinya. Ada yang mengatakan kata الْغَابِرِينَ (yang tertinggal) artinya الهالكين (orang-orang yang dibinasakan).

Ini adalah penafsiran dengan berdasarkan suatu hal yang pasri (bahwa setiap orang yang tertinggal pasti mendapatkan adzab yang menbinasakan mereka).

Firman-Nya (وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِم ) “Dan Kami turunkan kepada mereka hujan,” ditafsirkan dengan firman-Nya,

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِّن سِجِّيلٍ مَّنضُودٍ مُّسَوَّمَةً عِندَ رَبِّكَ ۖ وَمَا هِيَ مِنَ الظَّالِمِينَ بِبَعِيدٍ

“Dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi, yang diberi tanda oleh Rabb-mu, dan siksaan itu tidaklah jatuh dari orang-orang yang dzalim.”

(QS. Huud :82-83)

Karena itu, Dia berfirman (di surat al-A’raf ini),

فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُجْرِمِينَ

“maka perlihatkanlah (kepada kaummu), wahai Muhammad, bagaimana akibat orang yang berani durhaka terhadap Allah dan mendustaka Rasul-Nya

Imam Ahmad, Abu Dawud at-Tirmidzi dan Ibnu Majah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia mengatakan bahwa Rasulullah bersabda,

“Siapa yang kalian dapati melakukan perbuatan kaum Luth (homoseksual), maka bunuhlah pelaku dan objeknya.”

Ahmad (I/300), at-Tirmidzi (no. 1456), Abu Dawud (no. 4462), dan Ibnu Majah (No. 2561)

Tulisan ini di ambil dari kitab terjamahan

Shahih Tafsir Ibnu Katsir Jilid 3

Shahih Tafsir Ibnu Katsir

Shahih Tafsir Ibnu Katsir

Penerbit Pustaka Ibnu Katsir

 

%d bloggers like this: